?

Log in

 
 
29 June 2011 @ 12:34 pm
it's been a long long long long long time no update here  
 hey, hey, hey!!!
how are you minna-sama???
genki?
semoga semuanya baik-baik aja ya.

masih bersama saya Respati Kusumawardhani a.k.a zeroxasuzaku 
seorang mahasiswa Universitas Gadjah Mada Fakultas Psikologi angkatan 2010
saya sudah sangat jarang sekali main-main di sini. I'm so busy with my rl
saya akan bercerita tentang segalanya yang terjadi di real life saya selama saya menjadi mahasiswa tingkat 1
 

  yak saya akan bercerita di sini
dimulai saat saya mengikuti ospek di fakultas saya saat bulan ramadhan. ospek di UGM itu namanya PPSMB, cuma di fakultas saya diganti aja jadi Psikologi Rumah Kita, yang disingkat PRK. di PRK angkatan gw nama-nama kelompoknya tentang wayang gitu, kelompok gw dapetnya petruk. di sana gw bertemu dengan teman-teman yang aneh bin ajaib yang bernama Taufik, Marda, Agus, Devita, Yuyun, Dhea, Cimot, Rani, dan Mega. kami datang dari tempat yang berbeda-beda dan latar belakang yang berbeda juga. hebatnya, kami bisa langsung berbaur satu sama lain tanpa adanya permusuhan apapun. kami sudah bertemu sejak pra PRK yaitu waktu bikin nametag, sampul buku, dkk dll. karena dari awal kami sudah mengetahui cara bekerja masing-masing, kami menunjuk Taufik sebagai ketua kelompok kami. PRK yang penuh dengan tugas itu berlangsung 4 hari. pegel-pegel, capek, pengen cepet-cepet buka, itu yang kami rasakan saat itu. dimarahin MD *Mitra Disiplin* dengan kesalahan yang kita harus menebaknya sendiri, ngerjain tugas buat nambahin poin pun kami kerjakan. yang bisa ngerjain tugas pelanggaran berat, ya ngerjain, yang bisanya ngerjain tugas sedeng ya ngerjain, yang bisa ngerjain tugas ringan ya banyak. gw ngerjain tugas sedeng yaitu suruh nyari istilah-istilah psikologi sebanyak 50 buah, tulis tangan. mamaaaaaaak, gilani banget itu yaaaaaaaak. yah begitulah kami menjalani hari-hari kami sebagai anak-anak yang diospek.
 
semester 1 dimulai dengan kuliah Statistika. YEAH MAN!!! setiap hari senin kami, angkatan 2010, langsung berhadapan dengan statistika. dan itu pagi lho! hebat kan!!! gw ngejalani semester ini dengan cukup semangat dengan target nilai tidak muluk-muluk yaitu B. alhamdulillah, target banyak yang tercapai, hanya 2 yang tidak tecapai, dan 2 yang alhamdulillah melebihi target. dengan keadaan waktu UTS Psikologi Umum gw harusnya dapet D, tapi dosen gw yang baik hati itu menuliskan nilai saya di papan nilai C. waktu diumumin rasanya mau nangis, kesel, kok gw goblok banget sih yang dasar aja bisa dapet D, gimana yang spesifik?! tapi dengan nilai D, gw memotivasi diri gw untuk bisa mendapatkan nilai yang lebih baik. dan pas UAS nilai Psikologi Umum gw bisa dapet B. alhamdulillah! banyak yang saya alami saat semester 1. pengalaman manis pahitnya mahasiswa cukup banyak yang terjadi di semester 1. salah satunya adalah stage debut saya di teater. Ya Allah, rasanya seperti banyak mimpi saya yang menjadi kenyataan di kuliah ini. semua yang gw tulis di Role Play gw sama Dhe, banyak yang terjadi di sini. ihihihihi, unyu banget deh pokoknya semester 1 tuh. oh iya, buat yang kuliah di luar kota, saya sarankan kalian harus bisa menerima perbedaan yang ada di kampus kalian. apalagi yang dulunya dari Jakarta. karena kuliah di luar kota itu JAUH BERBEDA dengan Jakarta. jangan anggap temen-temen kalian yang dari luar Jakarta itu alay atau gimana. karena sepengalaman saya 1 tahun kuliah di luar kota, kita bisa belajar banyak dari mereka. apalagi BAHASANYA!! lumayan banget tuh!!! ini harusnya gw kasih tau di akhir tapi mumpung inget jadi gw tulis langsung aja hehe! oh ya, saya juga ingin cerita tentang bencana merapi kemarin. meski tempat saya agak jauh dari Merapi, tapi saya juga merasakan yang namanya ngungsi sampe akhirnya bolak balik jogja-jakarta. rasanya kayak apa gitu ya sampe harus bolak-balik cuma gara-gara masalah abu vulkanik. berbeda dengan teman-teman yang pada bolos sampe idul adha, gw disuruh balik pas udah mau masuk. dan ya, jalanan jogja masih penuh debu dan saya datang ke kampus dengan masker doraemon saya yang unyu ituh. sayangnya sekarang udah rusak maskernya huhuhu! di semester 1 ini saya benar-benar merasakan rasanya jadi stage actor itu gimana. capeknya, senengnya, susahnya, manfaatnya dan lain sebagainya. sampe liburan semester gw kepotong karena latihan dan pentas sudah di depan mata. karena pentasnya pas udah masuk semester 2, jadi tak ceritain di tempat yang semester 2 ya.
 
 Semester 2 diawali dengan matkul yang gw paling ogah yaitu Psikodiagnostika. Kenapa ogah? Gw salah ambil dosen bro. dosen gw ini agak-agak malesin dan nggak bikin termotivasi untuk baca, apalagi belajar. Temen gw yang paling pinter aja ga dong sama apa yang dia jelasin. So, gw ada temennya gitu :p di semester 2 ini gw beneran ngerasain yang namanya punya partner in crime yang emang udah deket dari semester 1 dan 1 DPA juga. namanya Uli. Uli ini ngefans bener sama DBSK, apalagi changmin. Hihi ada temennya deh gw lol. Uli si anak Purwokerto ini kalo udah panik ngapaknya keluar. Kalo ngomong biasa logatnya dia juga ga medok-medok amat hoho. Begitu banyak temen yang awalnya ga deket-deket banget malah jadi deket. Yang dulunya deket banget malah jadi ga deket. Aneh memang hehe. Semester 2 adalah semester yang menampar saya bahwa saya memang sudah mahasiswa. Kenapa? Karena tugasnya MASYA ALLAH!!!! Udah banyak, isinya review jurnal, penelitian lapangan, presentasi, dan lain sebagainya. Lumayan untuk melatih soft skill kita apalagi klo presentasi jigsaw, lu mau ngomong apa juga silahkan asal nyambung dengan apa yang lagi dibicarain. Yang gw agak anti itu adalah kalo udah harus review jurnal, trus jurnalnya itu jadi acuan buat tugas. Weeeeeeeew!!!!! Gw dari awal emang udah agak anti sama laporan sih ya LOL. Penelitian lapangannya seru!!! Gw maen ke SD dan SMP gitu kan. Di SD, gw penelitian tentang school well-being, atau nama kerennya sekolah sejahtera. SDnya deket kos-kosan gw pula lol. Jadi gw gampang ke sananya xDD di sana gw wawancarain guru, liat-liat anak-anaknya gimana, lingkungan sekolahnya, fasilitasnya, dsb. SD tersebut memang bagus, anak-anaknya juga pinter-pinter dan berprestasi, tapi… ada tapinya lho xD tapi di sekolah ini terjadi sebuah kebiasaan kalo anak-anaknya itu pake BB. Gw diceritain sama temen gw namanya Ilga, dia liat anak kelas 1 SD pake BB. WOI, KELAS 1 SD WOI!!!! Gw dulu masih mainan kartu kwartet sekarang bawanya BB. Wiiiiiiiw!!!! Bagusnya sekolah itu adalah guru-gurunya tidak memakai unsur kekerasan dalam mengajar. Malah klo lagi ribut itu macem-macem cara nenanginnya. Hebat banget ya guru-guru sekarang!!! Klo yang ke SMP itu, gara-gara tugas PPR, Psikologi Perkembangan Remaja. Ya, kami observasi tentang remaja gitu deh. Sayangnya kelompok gw dapetnya kognitif jadinya ya begitu. Rada-rada ngaco dikit :p well, semester 2 ini adalah awal dimana gw benar-benar menjadi mahasiswa. Beda sama semester 1 yang lebih nyantai dan mata kuliahnya buat psikologi Cuma 3, yaitu Statistika, Psikologi Umum, sama Psikologi Perkembangan Anak.

Selain dapet pengalaman kuliah yang sebenarnya, partner in crime, dan sahabat-sahabat baru, gw juga dapet banyak pengalaman baru. Yaitu THE REAL STAGE DEBUT dan debut gw sebagai SUTRADARA. Kayaknya di kuping tu berasa waw banget ya. Yup emang 2 pengalaman ini yang bikin gw semakin eksis di dunia nyata. Pentas gw berjudul Ouroboros. Apaan tuh? Kejadian yang berulang-ulang. Kalo liat lambangnya tu kayak ular/naga yang memakan ekornya sendiri. Buat gw pementasan ini adalah pementasan pertama gw yang beneran pentas. Pake make-up tebel, disorot lampu, ditonton orang banyak dari berbagai kalangan. WAW!!!! Cuma itu yang bisa gw katakan. Di ouroboros, gw berperan sebagai Sosol Lusuh. Nama kerennya SL. Gara-gara peran ini nih, gw tau potensi dalam diri gw yang sebenarnya. Yaitu, bahwa gw bisa menjadi orang yang gw ga bakal mau jadi orang kayak gitu. Pas abis pentas, gw agak susah untuk melepaskan karakter gw itu. apalagi cara ketawanya SL yang sampe kebawa-bawa. Seiring berjalannya waktu, sedikit demi sedikit SL bisa lepas dari gw, tapi bisa balik lagi loh :p gimana caranya coba? Itu kan karakter gw. Terserah lah kapan mau gw panggil dan kapan mau gw lepas. Apalagi pas mau UAS abnormal kemaren. Gw memanggil SL untuk kembali ke dalam diri gw untuk sehari saja. Aku hebat kan? :3 *eaaaa mulai narsis* di pementasan ini, gw dapet temen baru dari fakultas lain. Bahkan dari univ lain. Jadi kangen deh pas gila-gilaan di burjo, curhat satu sama lain, terus dinasehatin mending kayak gimana. Kadang malah kalo ngobrol sama yang udah tau masalah gw tentang someone, gw hanya bilang "itu lho obrolan cimindi" dan mereka langsung mengerti masalah gw yang itu. lucunya, dulu gila-gilaan kami suka kebawa sampe dunia maya aka twitter xDD yang ngatain satu sama lain lah, ga boleh makan takoyaki (?) lah, trus suka diingetin jangan sampe lepas karakter. Yang lucu adalah klo salah satu dari kami (pemain) ada yang makan gorengan, makan pedes, atau minum es, pas latihan kan suaranya berubah tuh. Trus langsung minta maaf gitu kami ke sutradaranya. Hihihihihihihi! Lucu banget deh klo inget-inget kejadian ini.

lalu sebagai sutradara. Keputusan ini gw ambil karena tantangan dari Mas Abit. Dia udah tau gw bakal jadi astrada untuk pentas besar selanjutnya, so untuk melihat potensi gw udah seberapa, dia meminta gw untuk menjadi sutradara saat stupen. Saat rapat penentuan pimpro dan sutradara stupen, gw langsung tunjuk tangan untuk menjadi sutradara. Sebuah pementasan itu semua yang mengatur sutradaranya. Itu yang sering gw denger dari senior-senior. Berat? Banget! Tapi semua bisa terselesaikan dengan baik :) gw belajar banyak saat menjadi sutradara. Yang pertama, belajar untuk mendengarkan. Salah satu cara untuk menjadi psikolog yang baik adalah mau mendengarkan. Jangan pernah membuat tameng saat seseorang berbicara. Yang kedua, belajar berkomunikasi. Dengan adanya komunikasi antar pemain, tim artistik, dan sutradara, semua akan berjalan lancar. Tanpa komunikasi, ga akan ada yang jalan. Itu terlihat sekali saat udah h-sekian pentas banyak artistik yang belom jalan seperti setprop lighting dan make-up wardrobe. Komunikasi antara produksi dengan artistik juga agak minim, jadi hampir hancur itu pentas awalnya. Untungnya, pas udah mau pentas langsung terselesaikan semuanya :) yang ketiga, belajar percaya. Kepercayaan adalah fondasi awal yang harus dibangun antara sutradara dengan pemain. Tanpa adanya kepercayaan, semua akan hancur. Kejadian ini gw alami pas H-4 pementasan dimana tiba-tiba ada yang nyeletuk suruh tambahin pemain lagi. Gara-gara pemain yang satu itu memang agak lemah. Semua menyampaikan pendapatnya satu-satu dan saya harus memutuskannya BESOK. Emang sih, jadi beban banget waktu itu. Hanya saja, kepercayaan gw sama pemain-pemain gw itu udah mantap. So, gw ga akan nambah-nambahin orang lagi. Apalagi klo orang itu belom gw percaya-percaya banget. Itu intinya. Meski pun gw dapet kritikan pedes waktu GR, sampe kos-kosan gw nangis. Nggak, gw nggak nangis gara-gara kritikan pedasnya itu. Gw nangis gara-gara gw sayang banget sama temen-temen pemain, perubahan yang mereka perlihatkan pun juga signifikan. yang awalnya tukang ngeluh blablabla, tiba-tiba jadi pada bagus semua. Gw nggak mau kehilangan orang-orang yang membuat kehidupan gw lebih berwarna. Orang-orang hebat yang bisa bekerja di bawah tekanan. Mereka gw besarkan bukan sebagai orang yang Cuma bisa terima jadi, nggak pake liat prosesnya, pokoknya yang instan gitu. Nggak. Gw juga pernah ngerasain yang namanya jadi mereka. gw yang bukan apa-apa lalu menjadi apa-apa, itu semua ada prosesnya. Hari pementasan pun tiba. Bukannya gw seneng, gw stress, gw capek, gw dipanggil sana-sini. "dhan, ini make-up udah pas belum? Kurang coklat ya?" "dhan, coba ngepasin backdropnya dong." "dhan, lampunya dipasang di mana aja?" "dhan, corong lampunya ada yang nggak nyala." dan lain sebagainya. Waw! Ribet, capek, stress, NGGILANI!!!!!!!! Blass semuanya. Nangis karena kesel juga terjadi pada hari tersebut. Saat pentas akan dimulai, saya sudah lebih bisa tenang karena yang bertanggung jawab saat itu adalah Stage Manager. Bayangin, saking gw belom makan dari pagi, staff gw ada yang ngasih burgernya buat gw saking kasihannya ngeliat muka gw yang pucet. Makasih Ya Allah gw punya staff seperti itu *terharu*. Pentas pun dimulai. Ada yang membuat saya senang, ada yang membuat saya kecewa. Karena ada yang mainnya sangat bagus tapi ada juga yang mainnya mengecewakan. Gw seneng, karena proses kami latihan yang di-push kayak gitu bukannya bikin mereka letoy, tapi malah bikin mereka semangat. Dengan semangat mereka, gw juga semangat. Sebagai sutradara perempuan yang bener-bener masih amatir, pementasan tersebut dipuji oleh banyak orang. Saat pemberian pesan-kesan, gw nangis lagi. Karena puncak yang paling mengharukan adalah saat pementasan ini. Beneran nggak mau kehilangan mereka, teman-teman pemain. Saya juga menyampaikan apa yang saya pelajari selama 3 minggu berproses. Buat gw, wajar klo sutradara nangis. Karena dia yang melihat seseorang yang awalnya bukan apa-apa, sekarang telah menjadi apa-apa. Miss you so much, guys :')

Sekian cerita saya :D buat yang baca, beginilah cerita tentang anak kuliahan tingkat 1. saya tidak mau menyebutkan IP karena itu dirahasiakan xDD
 
 
Current Location: Platinum Wi-fi, Pondok Cabe
Current Mood: stressedstress PSD
Current Music: campur-campur